Wednesday, June 19, 2024

Data yang absurd

 




Pertama. Pemerintah selalu mengukur kinerja ekonomi berdasarkan angka PDB. Saya yakin ketika pemerintah membanggakan angka PDB pada waktu bersamaan orang awam bingung. Bertambah bingung ketika katanya PDB meningkat sementara mereka rakyat jelantah merasakan pendapatannya semakin tidak cukup akibat harga harga naik.  Bertambah bingung lagi bagi mereka yang kena korban PHK karena pabrik tempatnya kerja bangkrut. 


AS itu sangat objektif mengukur kinerja ekonomi. Mereka tidak lihat angkat PDB. Tetapi angka nonfarm payrolls, yaitu data tenaga kerja. Artinya semakin besar kebutuhan pekerja, maka pengangguran berkurang. Itu artinya mesin ekonomi bergerak. Ekspansi bisnis terjadi. Daya beli tumbuh. Misal laporan juni ini  angka nonfarm payrolls meningkat. Artinya disaat suku bunga tinggi, ekonomi AS rebound. Ngapain AS akan turunkan suku bunga. Walau pertumbuhan ekonomi AS hanya 1,6% kuartal 1 tahun ini, EGP aja.


Bandingkan dengan Indonesia dimana PDB kuartal 1 tahun 2024 diatas angka 5%. Indikator angkatan kerja di Indonesia tidak valid. Datanya telat 3 bulan, itupun tidak database. Masih survey manual. Beda dengan AS yang update day by day dilaporkan setiap bulan. Maklum data base kependudukan nya sudah online terintegrasi. Jadi pasti valid. 



Nah di Indonesia kita hanya bisa tahu data objektif dari kurs rupiah yang terus depresiasi. Artinya fundamental ekonomi kita tidak cukup kuat menghadapi goncangan faktor eksternal. Pertumbuhan kredit turun. Artinya ekspansi dunia usaha menurun. Tentu daya serap tenaga kerja berkurang, bahkan ada yang terpaksa PHK. Pembelian kendaraan turun. Itu artinya kelas menengah sudah mulai bokek. Engga bisa lagi bergaya. Harga pangan naik. Itu artinya memenggal income mereka yang bergaji dibawah Rp. 5 juta/bulan. Mulai pusing emak emak mikirin uang belanja. Porsi pengeluaran akan otomatis turun. Pasar domestik drop. Padahal kontribusi belanja domestik diatas 50% pada PDB.


Kedua. Pemerintah selalu ngeles kalau dikatakan utang kita sangat besar. “ Ah rasio utang terhadap PDB kita terendah dibandingkan negara lain. Kita kan masih dibawah 40%. Jauh dibawah pagu utang terhadap PDB yang ditentukan UU. Aman terkendali. “ begitu kira kira kata mereka. Udah seperti buzzer ngomongnya. 




Utang itu keniscayaan kalau anda ingin berkembang. Apapun itu termasuk masalah personal. Karena lewat utang itu anda bisa mengeskalasi pertumbuhan diatas kebutuhan sehingga anda bisa surplus untuk lebih besar lagi tumbuhnya. Tetapi itu dengan syarat bila kewajiban yang timbul ( bunga) dari adanya utang itu tidak lebih 10% dari pendapatan anda. Kalau lebih dari , itu sudah pasti utang bukannya alat berkembang malah mempercepat anda tumbang.


Mari kita lihat data negara yang utang terhadap PDB tinggi namun smart mengelola utang.  Singapore, walau utang terhadap PBD sebesar 167,9% namun singapore bayar bunga setiap tahunnya hanya 0,3% dari penerimaan pajaknya. Jadi engga ada arti. Mengapa ? Singapore melarang negara berhutang untuk belanja rutin. APBN Singapore selalu surplus. Jadi Singapore tidak berhutang karena bokek atau defisit.  Lantas untuk apa ? untuk meningkatkan daya tahan ekonomi dan sekaligus hedging terhadap risiko faktor eksternal. Maklum mereka negara jasa yang ekonominya bergantung kepada luar.


Jepang walau utang terhadap PDB 261% tetapi pembayaran bunga 0 koma terhadap PDB. Bank central rate hanya 0,1%/tahun. Artinya walau utang besar,  bayar bunga tidak significant. Sama dengan China. Walau utang terhadap PDB diatas 300% namun pembayaran bunga tidak significant. Karena didominasi oleh local government financing vehicle (LGFV) yang skemanya walau utang negara namun tidak dijamin negara. Sistem bagi hasil.


Nah Indonesia walau rasio utang terhadap PDB masih dikisaran 39%. Namun untuk pembayaran bunga dan cicilan utang terhadap penerimaan pajak itu mencapai 47,4% ( rata rata tahun 2015-2022). Artinya dari Rp 100 pendapatan pajak, Rp. 40 bayar bunga dan cicilan.  ini sudah masuk dengan jebakan utang yang bukannya berkembang tapi hanya masalah waktu akan tumbang. Mengapa ? karena udah tidak rasional. Hampir 50% pendapatan habis untuk bayar bunga dan cicilan. Pasti akan gali lubang tutup lubang. 


Mengelola negara dan personal sama saja. Bayangkan anda punya gaji bulanan, 50% habis bayar bunga dan cicilan utang. Saya yakin anda bisa stress. Engga ada lagi kenyamanan di rumah tangga. Bangun pagi udah berat banget. Lihat muka bini udah engga ada gairahnya. Mengelola perusahaan juga sama. Kalau hampir setengah dari pendapatan untuk bayar bunga dan cicilan utang. Ya, tinggal tunggu kapan masuk PKPU ( Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang ). Kan engga mungkin gali lobang tutup lobang terus. Jadi ukurannya bukan dari rasio utang tetapi likuiditas. Dan likuiditas itu bagus kalau untuk bayar bunga dan cicilan di bawah 10% dari pendapatan.

Monday, June 3, 2024

Rupiah loyo...

 



Segala upaya telah dilakukan BI untuk kembalikan Rupiah ke batas psikologis yaitu Rp. 15.000/USD. Seperti meningkatkan penjualan instrumen SRBI dan SVBI dengan rate khusus ( High rate). Hot money memang. Valas yang didapat dari SRBI dan SVBI tidak dibelanjakan. Reserve repo sifatnya.  Hanya memperkuat Cadev. Sebelumnya sudah menaikan BI rate. Sampai segitunya menjaga rupiah agar tidak terpuruk dalam. Namun nyatanya tetap saja rupiah melewati batas psikologis. Kini sudah diatas Rp. 16.000 ( Rp. 16220/USD 3/06).


Selalu alasan pemerintah dikemukakan karena faktor eksternal. Seakan kalau kalau ada masalah pada ekonomi dan moneter kita, itu melulu karena faktor eksternal. Dan lucunya kalau ekonomi membaik, itu karena faktor internal, bukan karena faktor eksternal akibat kenaikan harga komoditas ekspor. Selama ini memang informasi selalu bias. Wajar saja. Namanya pencitraan politik. Lantas apa penyebab sebenarnya.? Saya akan sampaikan penyebab Rupiah loyo secara sederhana.


Pertama.  Rupiah loyo karena supply valas yang bersumber dari  aktivitas perdagangan dan aliran modal, investasi drop. Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) pada triwulan I 2024 defisit USD6,0 miliar. Walau BI berusaha menyerap likuiditas dari pasar lewat SRBI, SVBIi lebih dari Rp. 500 triliun, namun tetap aja tidak berdampak signifikan terhadap penguatan rupiah. Pasar tidak melihat kebijakan mendasar yang bisa memperbaiki NPI. Itu hanya skema pompom aja.


Kedua. Walau cadangan devisa pada akhir Maret 2024 tercatat tetap tinggi sebesar USD 140,4 miliar, atau setara dengan pembiayaan 6,2 bulan impor. Masih di atas pagu internasional yang 3,2 bulan impor. Namun Transaksi berjalan pada triwulan I 2024, defisit USD2,2 miliar atau 0,6 persen dari PDB, lebih tinggi dibandingkan dengan defisit USD1,1 miliar atau 0,3 persen dari PDB pada triwulan IV 2023.  Tren defisit ini diperkirakan akan terus melebar akibat beban pembayaran utang dan pasar komoditas global yang suram.


Ketiga. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, Mei 2024 terjadi deflasi sebesar 0,03%. Pemerintah berusaha menangkis penyebab deflasi karena daya beli turun “ "Enggak lah (deflasi karena daya beli lemah), ini karena fluktuasi harga, ini memang karena ada perubahan harga komoditas yang kita hitung dari keranjang inflasi," kata Kepala BPS, Jakarta, Senin (3/6/2024). Deflasi terjadi karena fluktuasi harga yang sifatnya temporer. Bukan karena pasokan barang lebih banyak akibat kegiatan produksi meningkat dibandingkan uang beredar.


Deflasi pada bulan Mei tidak mengindikasikan tren harga akan terus turun dan ekonomi membaik. Berdasarkan BPS, misal harga beras, secara year to year harga eceran naik 11,75 persen. Artinya tren kenaikan harga terus berlangsung dari tahun ke tahun. Selain beras, jangan tanya. Mana ada yang turun. Tren nya naik semua. Apa artinya? keadaan ekonomi dalam negeri tidak baik baik saja.


Kesimpulan. 

Ketergantungan valas dari ekspor terutama komoditas SDA, sangat rentan terhadap faktor eksternal. Dengan adanya penguatan mata uang USD akibat suku bunga the fed tinggi, akan cenderung membuat harga komoditas turun di pasar global. Dan ini akan menekan daya tahan cadev, yang terpaksa mencari sumber valas lewat hutang. Sementara likuiditas pasar uang  global ketat. Ongkos moneter akan semakin mahal. Likuiditas perbankan juga ketat akibat suku bunga the fed, yang diikuti naiknya BI rate. Belum ada tanda akan turun. Dunia usaha sulit lakukan ekspansi, yang berikutnya IHSG akan terancam drop. Memang masa depan rupiah suram. Apalagi dibayangi dengan defisit APBN diatas 2%.  Harus ada solusi tapi apa ? ruang politik tidak tersedia untuk solusi.

Tuesday, May 28, 2024

Tapera bagian dari Ponzi ?

 



Polemik Tapera.

Tahun 2020 saya menulis di Blog tentang “ Tapera dan Semangat Gotong Royong” Saya secara pribadi  setuju atas UU No. 4 tahun 2016 tentang tabungan perumahan rakyat. Untuk melaksanakan UU tersebut dibentuklah BP-Tapera berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 25 Tahun 2020 tentang Penyelenggaraan Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera). Ini memang idealismenya semangat gotong royong. Namun yang jadi masalah adalah (PP) Nomor 25 Tahun 2020 itu kemudian sekarang diubah menjadi PP No.21/2024, yang sifatnya sudah wajib seperti BPJS-TK. Kalau memang gotong royong sebagai bagian dari semangat UU tidak seharusnya diwajibkan. Ini sudah sama seperti pajak. Jangan jangan ini seperti apa kata OECD bahwa dana sosial security sebagai bagian dari pajak. Menjadi bagian dari dasar meningkatkan rasio pajak. 

Karena jujur kalau dihitung 3% potongan dari gaji sesuai Peraturan Pemerintah untuk tabungan perumahan, entah sampai kapan pekerja UMR dapatkan rumah. Ambil contoh skema KPR-BPJS, yang memberikan fasilitas kredit perumahan sebesar maksimal 500 juta, Pinjaman Uang Muka Perumahan (PUMO) sampai dengan Rp 150 juta dan Pinjaman Renovasi Perumahan (PRP) sampai dengan 200 juta. Fasilitas ini kerjasama dengan 2 Bank Himbara, yakni BTN dan BNI serta BPD. Walau prosedur nya mudah, tetap sulit diakses oleh buruh yang tidak punya rekening tabungan di bank dan gaji dibawah Rp. 7 juta sebulan.


Yang jelas skema KPR-BPJS-TK sama saja dengan KPR Rumah Murah bersubsidi bunga atau program rumah murah DP 0% DKI. Padahal sesuai dengan PP No.55/2015 Tentang Pengelolaan Aset Jaminan Sosial Ketenagakerjaan, 30% bisa digunakan untuk Manfaat Layanan Tambahan (MLT) seperti pengadaan rumah. Faktanya sampai dengan tahun 2023 akumulasi dana BPJS-TK yang diinvestasikan mencapai Rp708,98 Triliun. Uang itu 65% mengalir ke SBN. Sisanya pada saham, reksadana, deposito dan Investasi langsung.


Nah dengan adanya PP No.21/2024,  beban pungutan kepada pemberi kerja akan bertambah. Padahal pungutan sebelumnya sudah mencapai sekitar 20% dari upah pekerja, yaitu BPJS Kesehata  4% dari upah.. Iuran BPJS Ketenagakerjaan bagi pekerja untuk dana jaminan hari tua 3,7% dari upah, jaminan kecelakaan kerja 0,24-1,74% dari upah, jaminan kematian 0,3% dari upah, jaminan pensiun 2% dari upah, cadangan pesangon 8%. 


" Nambah dah lembaga Fund Raising selain BPJS-TK. Jangan jangan akumulasi dana BPJS Tenaga kerja sebesar itu udah engga ada. Atau sebagian udah jadi aset busuk berupa saham korporat yang dead duck dan sebagian lagi kena lock di SBN . Makanya pemerintah buat lagi skema baru lewat badan baru atau BP-Tepera dan karena itu lupa dech asset pekerja yang ada di BPJS-TK. Ya semacam ponzi.” Kata teman.


Saya tidak bisa paranoid seperti teman. Namun data Laporan periode Agustus-September 2020 saja, unrealized loss pada portofolio saham BPJS-TK diperkirakan Rp43 triliun. Apa itu unrealized loss. Kerugian karena jatuhnya nilai saham yang dikelola. Namun belum dicatat sebagai kerugian. Karena belum dijual ( Cut Loss). Sekarang tahun 2024, mungkin jumlah unrealized loss lebih besar akibat saham berjatuhan karena taper tantrum dan krisis global akibat era suku bunga tinggi.


Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) menyebutkan peraturan terkait Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera) akan mempengaruhi daya beli masyarakat dan tren tabungan di bawah Rp100 juta. “Jelas pasti pengaruh. Jadi disposable income-nya (pendapatan yang siap dibelanjakan) kan akan turun. Seandainya bisa akses uang itu nanti pun masih nanti. Yang jelas konsumsi mereka sekarang akan terpengaruh,” kata Purbaya Yudhi Sadewa Ketua Dewan Komisioner LPS. Lengkaplah derita pekerja. Semua karena pemerintah perlu jual SBN dengan mudah. Konglomerat perlu dana mudah  dan murah lewat bursa dan Bank dapat likuiditas dengan bunga murah. ***


Skema Tapera.

Dalam skema ini ada tiga tahapan yaitu pengerahan dana, pemupukan dana, serta pemanfaatan dana.  Ada  empat  pihak yang terlibat dalam skema financing Tapera ini. Yaitu BP-Tapera, Bank Custodian, Manajer Investasi dan Peserta. Dengan 4 pihak terkait dalam skema Tapera itu, memang tujuan akumulasi dana Tapera itu untuk investasi pada surat berharga yang bisa mendatangkan yield. Aturan portofolio tentu mengacu kepada OJK. Karenanya akadnya adalah Syariah atau bagi hasil.Kalau untung ya Happy. Kalau rugi ya  wassalam. Mari saya jelaskan peran masing masing pihak.


BP-Tapera. BP Tapera hanya akan menjalankan tugas, fungsi, dan wewenangnya sebagai regulator. Mereka berhak menentukan Pekerja Mandiri yang wajib jadi peserta Tapera. Mereka berhak menentukan lembaga yang akan bertugas sebagai bank kustodian dan manajer investasi. Mereka juga mengatur portofolio investasi. Walau Pekerja atau Pemberi Kerja adalah financial resource, namun mereka tidak punya posisi dalam komite Tapera.  Jadi sulit terjamin transparansi. 


Bank Custodian. Adalah bank atau lembaga pembiayaan. Tugas  mereka menerima setoran dana dari Peserta Tapera. Khusus untuk Pekerja Formal, yang setor pemberi kerja. Untuk Pekerja Mandiri ( Informal ) bisa disetor sendiri oleh peserta. Bank Kustodi mencatat dan membuat laporan atas jumlah simpanan yang masuk dari peserta. Dan melaksanakan perintah dari BP-Tapera.


Manager Investasi. Adalah perusahaan sekuritas yang tugasnya melaksanakan investasi pada surat berharga yang sudah ditentukan oleh BP-Tapera dan mengelola portofolio investasi,  bisa dalam bentuk saham, SBN dan Deposito. BP-Tapera bisa menunjuk lebih dari 1 manajer investasi.


Peserta. Dalam PP  25 /2020 dan PP No.21/2024, Peserta adalah yaitu Pegawai Formal dan Pekerja Mandiri ( informal). Kalau dalam PP No. 25 /2020 mengenai Pekerja Mandiri wewenang ada pada menteri Tenaga Kerja. Namun dalam PP 21/2024 diatur oleh BP-Tapera. Jadi khusus Pekerja Mandiri, PP memberikan mandat kepada BP-Tapera untuk mengatur. Mengapa ? Ini cuan gede banget. Bayangin aja data BPS per Februari 2023  sebanyak 83,34 juta orang. Kalaulah misal 50 % nya punya penghasilan Rp 5 juta. Kena 3%.  Tapera per orang Rp. 150.000/bulan. Kalikan dengan 50 juta. itu sama dengan Rp. 7,5 triliun atau setahun Rp. 90 triliun. Besar banget potensi penerimaan pooling fund.


Siapa saja Pekerja Mandiri itu ? Mereka itu mulai dari pekerja kontrak, pekerja rumah tangga, pekerja mandiri (petani dan nelayan), pekerja seni, juru parkir, pemandu wisata, Waitress cafe, Pemandu lagu Karaoke, Tukang pijat, tenaga pendidikan di pesantren, pedagang kaki lima, hingga pekerja kemitraan (ojek online) dan lain lain. Kalau penghasilan mereka sebulan kurang dari UMR ya tidak wajib. Kalau diatas UMR wajib. Karena dasarnya  PP maka yang tidak melaporkan atau mendaftarkan  penghasilannya, BP-Tapera pasti punya hak memberikan sanksi. Maklum mereka regulator. Inilah beda antara PP 21/2024 yang mengubah PP 25/2020. Jadi peran BP-Tapera setelah ada PP. No.21/2024 lebih efektif daripada sebelumnya pada PP 25/2020.


Kesimpulannya.

Skema pembiayaan tidak link dengan housing development program. Padahal dalam UUD 45, perumahan rakyat merupakan tanggung jawab negara. Selama ini untuk mengatasi masalah perumahan, Negara serahkan ke mekanisme pasar aja. Lucunya developer dan bank dapat  Insentif dari negara, namun komitmen sosial tidak tercapai. Mengapa? Dari tahun ke tahun harga rumah cepat naik. Karena bahan bangunan naik. Harga tanah juga naik. Belum lagi ongkos rente juga semakin gila. Sehingga pada akhirnya pasar kelas bawah tidak lagi bisa diserap pasar. Yang bisa dijangkau hanyalah pasar kelas menengah dan atas.  


Proses kredit kepemilikan rumah, renovasi rumah, dilakukan secara bankable lewat perbankan atau lembaga pembiayaan sesuai aturan BI dan OJK. Peserta akan dapat subsidi bunga. Itu aja fasilitasnya. Sebelum lunas, rumah itu tetap dijadikan jaminan ( collateral). Engga mampu angsur ya disita. Skema Tapera tidak mungkin bisa menjangkau mereka yang punya upah atau penghasilan UMR. Apalagi kenaikan harga rumah lebih cepat daripada kenaikan UMR. Hampir tidak mungkin mereka bisa melewati proses bankable KPR. Pada akhirnya Tapera itu hanya untuk tujuan menambahkan likuiditas murah bagi perbankan, korporat dan negara.

Sunday, May 26, 2024

Diktator bisnis semikonduktor

 



Sebelum tahun 1980 an, industri semikonduktor terintegrasi secara vertikal. Perusahaan semikonduktor memiliki dan mengoperasikan fasilitas fabrikasi wafer silikon mereka sendiri dan mengembangkan teknologi proses mereka sendiri untuk pembuatan chip mereka. Perusahaan perusahaan ini juga melakukan perakitan dan pengujian chip mereka sendiri. Tahun 1973 Indonesia pernah ada pabrik semikonduktor. Pabrik ini PMA, investasi dua perusahaan multinasional Amerika Serikat yaitu Fairchild Semiconductors dan National Semiconductors. 


Namun tahun 1985, PMA ini hengkang ke Malaysia. Sejak saat itu sampai kini, manufaktur semikonduktor Indonesia kalah dengan Malaysia. Bahkan Indonesia menjadi pengimpor semikonduktor. Setelah itu bisnis model semikonduktor berkembang.Tidak lagi terintegrasi. Terpecah pecah dalam bentuk global supply chain. Saat sekarang bisnis model terdiri dari Fabless (Chip Design), Foundry (Chip Fabrication), IDM (Chip Design & Fabrication), dan OSAT (Assembly & Test).


Fabless, khusus Chip design. Ini kekuatannya ada pada R&D dalam hal material dan sistem. Pemain utama dalam bidang ini sebagian besar perusahaan AS. Diantaranya adalah Qualcomm, Broadcom, Nvidia, AMD (Advanced Micro Devices) dan Media Tech ( Taiwan). Mereka tidak melakukan pabrikasi. Yang melakukan fabrikasi adalah  pihak lain yang mereka tunjuk sebagai outsourcing atau disebut Foundry. Mereka inilah diktator dalam bisnis semikonduktor. Karena ini bisnis high tech yang berkaitan dengan paten teknologi, tentu penentuan out sourcing sifatnya udah politik.


Dalam skema investasi. Para Foundry menentukan sendiri supply chain yang akan jadi basis produksi. Kualifikasi untuk jadi mitra mereka sangat ketat. Bahkan Foundry bukan hanya fabrikasi tetapi juga melakukan Chip Design & Fabrication sekaligus. Ya, design sesuai dengan hasil riset dari principal, Fabless. Saat sekarang ada 5 top player dunia dalam bidang Foundry, yaitu TSMC ( Taiwan Semiconductor Manufacturing Company ), Samsung, United Microelectronics Corporation ( UMC ), GlobalFoundries, Semiconductor Manufacturing International Corporation ( China).


Para foundry juga menentukan siapa yang qualified jadi mitra outsourcing OSAT ( Outsourced Semiconductor Assembly and Test). Saat sekarang top player OSAT adalah Walton Advanced Engineering, Amkor, TSHT, Chipbond, Signetics, Powertech Technology Inc, JECT, Hana Micron, Unisem, ChipMOS, UTAC, TFME, ASE Group, KYEC, SPIL. Tidak ada nama perusahaan Indonesia di daftar itu. 


Microchip dibutuhkan hampir di mana-mana. Mereka adalah jantung dari perangkat yang kita gunakan sebagai manusia modern seperti untuk bekerja, hiburan, bepergian, dan banyak lagi. Tanpa microchip tidak mungkin ada smartphone, smart car, AI, Robot, Navigasi pesawat dan kapal, MRI dan lain lain. Begitu penting dan strategisnya teknologi ini. Makanya perkembangannya yang cepat terhambat oleh faktor geopolitik antara China dan AS. Belum lagi ini bisnis high risk tapi high yield. Sebagian besar dana investasi berasal dari hedge fund yang terikat dengan  ESG dan banyak lagi faktor lainnya. Memang sophisticated 


Kalau indonesia ingin menjadi bagian dari supply chain industri microchip, yang pertama dulu harus dilakukan adalah reformasi tata niaga dengan menghapus rente dan kemudian, kurangi korupsi lewat penegakan hukum dan tentu harus perkuat R&D.  Tanpa itu jangan kaget bila Singapore dan Malaysia tetap menjadi pilihan utama bagi Foundry. 

Wednesday, May 22, 2024

Visi Elon Musk ?

 




Lebih dari sebulan setelah Elon Musk mengumumkan akan memangkas setidaknya 10% tenaga kerja perusahaan. Setiap bangun pagi karyawan dengan cemas membaca email masuk. Berharap tidak ada lagi PHK. Pemutusan hubungan kerja kemungkinan akan berlanjut hingga setidaknya bulan Juni. Padahal tadinya mereka bangga dengan  visi gila-gilaan Elon Musk mengenai energi ramah lingkungan. Lantas mengapa sampai PHK? walau alasan Musk katanya mau transformasi ke robotik dan AI, namun sebenarnya karena kalah bersaing dengan produk sejenis dan kendaraan hybrid.


Penjualan Tesla turun tajam pada kuartal terakhir tahun ini. Karena persaingan di pasar kendaraan listrik meningkat di seluruh dunia. Diskon harga pada EV produksi Tesla beberapa bulan lalu gagal menarik lebih banyak pembeli. Strategi yang sama dilakukan Elon Musk jual internet Starlink dengan banting harga. Akan gagal lagi. Tahun kemarin merugi. Karenanya Marcap Tesla drop USD 250 miliar sejak kerugian itu. Pasti dibawah tekanan likuiditas yang ketat. Panik lah. Pada April tahun ini Saham Tesla di bursa jatuh 60%. 


Sekian banyak pertanyaan teman teman kepada saya terhadap masa depan bisnis Elon Musk,  selama ini saya diam saja. Ogah jawabnya. Karena sulit menjelaskannya. Sama halnya sulit menjelaskan bahwa Bitcoin itu bukan bisnis yang ada barangnya. Harga hanya ada dalam persepsi dan konsensus semua pihak. Yang pasti untuk dapatkan bitcoin harus pakai uang beneran. Sementara Bitcoin bukanlah barang dan bukan pula komoditi real. Itu hanya persepsi. Mari kita lanjut bahas bisnis Elon Musk.


Ambil contoh Unit bisnis EV, “Tesla”. Setelah kejatuhan harga saham di bursa. Value Tesla sekitar $525 miliar. Sementara itu, General Motors bernilai $50 miliar,  Ford senilai $49 miliar, dan Toyota senilai $332 miliar. Digabung ketiganya masih lebih besar Tesla. Padahal output produksi Tesla 1,81 juta kendaraan pada tahun 2023, sementara Toyota lebih dari 10 juta. Nah pakai logika anda. Tidak perlu sekolah tinggi. Bahwa valuasi ini memang dibentuk oleh persepsi ilusi. Bahwa Tesla punya visi futuristik yang tidak dimiliki produsen kendaraan lain. Alasan ilusi hanya dipercaya orang idiot.


Mengapa? kalau benar dia punya visi futuristik, seperti perangkat lunak smart car, robot taxi dan spaceX. Tentu dia harus fokus ke visi itu seperti Huawei lakukan. Apapun ongkosnya. Tetapi dia malah banting harga jual. Artinya dia memang pedagang. Bukan industriawan yang visioner. Visi itu hanya alat jualan ilusi saja. Bukti lagi. Pada akhir tahun 2023, Tesla memiliki sekitar $29 miliar uang tunai.  Kalau memang ada itu uang. Kan bisa gunakan uang itu untuk kembangkan visinya.  Mengapa PHK besar-besaran. Kan mudah untuk paham permainannya. Bahwa dia memang tidak ada visi. Semua yang nampak hanyalah permainan klasik akuntasi wall street yaitu window dressing untuk memperkuat persepsi.


Kisah yang telah mendorong saham Tesla ke tingkat yang luar biasa sebelumnya, itu berkat gorengan hedge fund player. Nah dengan valuasi Tesla sekarang yang masih bear pada level yang buruk, sangat risiko beli. Walk away.  Kini membuka mata. Sehebat apapun cerita tentang visi Elon Musk dalam hal EV, SpaceX, dia tidak menghasilkan laba dari bisnisnya itu. Tidak bisa lagi minta investor terus onani dengan visinya. Ketahuan mainnya membegokan. Dia boleh saja punya mimpi besar dengan visi hebatnya, tetapi lakukan itu dengan uangnya sendiri. Jangan minta investor bursa untuk bertaruh atas mimpinya itu. Enough is enough. 


Kalau sampai Tesla jatuh ya Wall Street biasa saja. Investor ? ya derita elo. Free entry free fall. Sama halnya dengan jatuhnya Enron yang dikenal saham bluechip. Sama halnya dengan jatuhnya Lehman, investment banker bereputasi AAA, tumbangnya AIG, asuransi paling bergengsi. Di Indonesia. GoTo, Unicorn yang dibanggakan Jokowi, kini sahamnya jatuh mendekati gocap.  Biasa saja. Mengapa ? Tesla dibesarkan oleh bursa, dan di bursa itu yang diperdagangkan dan dipermainkan adalah persepsi terhadap valuasi. Dan itu dibangun bersama sama oleh pemain untuk mengorbankan investor tradisional. Ya sama dengan republik, yang menjadikan Pemilu ajang membangun persepsi lewat survey abal abal dan manipulasi suara. Bisnis dan poltik kalau culas, tujuannya sama. Cari uang mudah dari orang bego.


***


Walau sebagian besar teknologi Starlink dipasok oleh China namun, CEO SpaceX Elon Musk dalam wawancara dengan Financial Time, mengungkapkan bahwa pemerintah Tiongkok bukanlah penggemar Starlink. China telah menegaskan bahwa Elon Musk tidak akan pernah menjual Starlink di Tiongkok. Mengapa ? Ada tiga alasan yang mendasar mengapa China melarang Starlink. 


Pertama. Starlink itu satelit low orbit yang menyediakan Internet 50-500 Mbps sedangkan Viasat dan HughesNet hanya menyediakan 12-100 Mbps. Yang untuk mengakses tidak perlu perangkat lain seperti telp atau switching. Starlink punya device yang bisa disetel sendiri tanpa perlu keahlian khusus. Dia bisa lakukan secara direct dari satelite ke user. Ini memungkinkan negara tidak bisa kontrol informasi yang keluar maupun masuk. Dan juga tidak bisa mengontrol penggunaan internet itu untuk tujuan teror atau politik separate. Bagi China ini soal princip. No way!


Kedua. China sendiri sedang mengembangkan infrastruktur internet satelit LEO dalam skala besar, lebih canggih dari Starlink. Chins Satelite Network Group Co. Ltd ( CSNG-BUMN China) dapat tugas mekakukan pengembangan. CSNG akan pengoperasian “Guowang”, jaringan sub-rasi bintang yang mencakup sebanyak 12.992 satelit di LEO. Mega Konstelasi ini akan berkembang menjadi konstelasi satelit komunikasi Hongyun dan Hongyan, masing-masing milik China Aerospace Science and Industry Corporation (CASIC) dan China Aerospace Science and Technology Corporation (CASC). Jadi ngapain pakai starlink punya. Punya sendiri dan bisa kontrol sendiri.


Ketiga. Saat ini Starlink masih dalam tahap beta dan hanya sebagian kecil dari satelitnya yang diluncurkan. Sebagian besar sistem satelit kehilangan sinyal saat hujan lebat. Kelemahan ini belum bisa diantisipasi Starlink. Sementara China mampu menutupi kelemahan Starlink untuk kepentingan domestiknya, terutama daerah pedesaan yang butuh akses internet. 


Kalau China menolak internet Starlink, karena visi kesatuan dan persatuan bangsa mereka sangat kuat. Tidak bisa ditawar. Dan mereka punya teknologi untuk melindungi kepentingan domestiknya. Sementara kita, karena pejabat low class dan mental broker tanpa peduli visi NKRI. Starlink ini akan jadi solusi bagi Menkoinfo untuk mengadakan internet di daerah pedesaan sebagaimana program Internet Desa. Dan Telkom sebagai salah satu mitra proyek internet desa ini akan bermitra dengan Starlink jual internet ke pemerintah lewat BAKTI KOMINFO.


***

“ Apa yang kamu ketahui tentang Elon Musk ? Tanya Dewi.


“ Yang pasti dia kutu buku. Pada setiap kesempatan yang luang, dia gunakan waktunya membaca. Walau dia punya wawasan sampai ke ruang angkasa, tetapi secara personal dia orang yang pragmatis. Dia punya prinsip masa depan itu urusan para insinyur menjalankan visinya. Dia hanya fokus hari ini untuk menghasilkan uang. Entah bagaimana caranya. Uang harus dikuasai lebih dulu. Karena itu dia mau kerja keras dan mengorbankan apa saja, termasuk rumah tangganya.“ Kata saya.


“ Visi ruang angkasanya hebat ya.” 


“ SpaceX bukanlah satu satunya pemain. Bukan pula inovator teknologi angkasa. Ada United Launch Alliance (ULA). Sebelum Elon Musk bicara tentang visi ruang angkasa, ULA sudah berdiri. SpaceX masih mengerjakan prototipe, ULA sudah produksi.  China juga sudah punya. Belum lagi lainnya seperi Blue origini di AS. “ 


“ Kenapa akhirnya dia memilih China sebagai supply Chain Industri ruang angkasanya, sepeti roket dan satelit? Tanya Dewi.


“ Saya katakan tadi. Dia itu orang yang pragmatis atau tepatnya pedagang. Dia tahu bahwa engga mungkin dia bisa dapat untung dari industri ruang angkasa, kalau tekhnologi dan ketergantungan supply chain masih dari AS.  Semua industri ruang angkasa di AS  dan Eropa seperti Boeing, Hughes, Locked dan lain lain, tidak ada yang untung. Padahal mereka sudah lebih dulu dari Elon. Makanya dia pakai supply chain dari China yang murah. Engga ada urusan soal nasionalisme AS. Nah dia banting harga bandwidth satelit untuk layanan data. Harga jatuh  77%. Ini termurah selama 5 tahun belakangan ini. “ 


“ Jadi bisnis ruang angkasa sudah seperti bisnis angkot dong” Kata Andi tertawa. Saya senyum aja. “ Lantas dari mana investasi untuk riset kalau margin laba kecil ? Tanya Dewi.


“ Elon mana mikir sejauh itu.  Dia hanya tahu soal riset teknologi ya China. Dia hanya dagang merek aja. “


“ Oh pantas saya baca di surat kabar. Pentagon dan senat AS bersuara keras. Kawatir SpaceX dijadikan alat mata mata dari China untuk mengetahui sistem pertahanan AS. Apalagi ketergantungan SpaceX akan diikuti oleh provider satelit lainnya. Hancur dah kedaulatan AS. “ Kata Dewi. Saya senyum aja.


“ Terus kenapa China melarang Starlink di pasarkan di China? 


“ Ya kamu kan tahu. Itu teknologi starlink sebagian besar dari China. Ngapain China beli dari Elon. China punya lebih canggih dari Starlink “ kata saya. “China hanya memanfaatkan Elon menguasai pasar bandwith via satelit dan pada waktu bersamaan melancarkan grand strategi China menguasai orang perorang di dunia. Kalau AS  hegemoni nya focus ke negara lewat militer dan politik, tetapi china ke orang lewat layanan data ke rumah rumah. ”


“ Apa jadinya kalau akhirnya Starlink bernasib sama dengan Tesla, yang tumbuh besar berkat dukungan teknologi dari China dan terpuruk juga karena kompetisi China ? Tanya Dewi.


“ Ya dia akan datang dengan visi baru lagi, dan akan selalu ada pemain pasar uang yang memanfaatkan visinya itu untuk menarik uang lewat bursa. Begitu aja terus. Gimanapun juga uang beredar di dunia udah bubble dan itu perlu cangkang besar. Perlu semakin banyak orang miskin agar orang kaya selalu aman. Elon punya segala galanya untuk menjadi aktor agar persepsi pasar terbentuk bahwa dia orang hebat dan dipercaya. Sama halnya persepsi terhdap USD sebagai mata uang dunia.” Kata saya tersenyum.


***

Di tahun 2022 lalu, Telkom mulai merintis kerja sama dengan Starlink untuk layanan backhaul. Dengan layanan backhaul, starlink tidak melayani konsumen secara langsung tetapi sebagai penyedia jaringan yang mendukung para operator-operator telekomunikasi. Contoh, untuk menghubungkan BTS dengan network atau backbone, bisa  gunakan Starlink. Jadi Starlink akan lebih cocok digunakan di daerah terpencil, yaitu ketika jaringan fibre optic dirasa lebih sulit, mahal, dan mungkin tidak akan digunakan oleh banyak orang.


Yang jadi masalah, kini Telkom meradang. Karena Starlink menolak kerjasama B2B. Maunya C2C, yaitu mereka maunya langsung ke konsumen. Dan konyolnya yang dikhawatirkan Telkom adalah dalam waktu dekat ini, Starlink sudah bisa diakses lewat Hape. Sehingga fitur hape bertambah dengan adanya network satellite. Kebayang kan. Nasib operator seluler akan terancam. Dan semakin borderless negara ini dari sistem komunikasi global. 


Yang saya tidak mengerti adalah sampai sekarang Pemerintah tidak peduli. Tetap saja memberikan karpet merah kepada Starlink. Padahal Pemerintah dan BUMN saat ini punya sejumlah layanan internet dari Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) Kementerian Komunikasi dan Informatika, yaitu Satelit Satria-1, dan Palapa Ring, Satelit Merah Putih-2 yang punya misi pemerataan digital dan mengurangi kebergantungan kapasitas satelit asing. Sasaran penggunanya adalah perusahaan. Itu semua pakai uang negara. Apa harus dikorbankan demi seorang Elon Musk?  Janganlah keterlaluan jadi pemerintah. Culas boleh tapi jangan  keterlaluan begonya.

Monday, May 20, 2024

Uang adalah idiologi

 



Sampai kini AS tetap sebagai kekuatan ekonomi nomor wahid di Dunia. Masih sebagai kekuatan militer terbesar di dunia. Walau China membayangi dibelakang AS, namun tidak akan mungkin China melewati kekuatan AS. Mengapa? karena AS itu didesain sebagai sistem uang yang menjadi ideologi bagi semua bangsa. Sementara China didesain sebagai negara berbasis ideologi komunis yang tidak semua negara ikuti. China bisa saja sukses domestik. Tetapi di dunia, terlalu jauh. 


Kekuatan finansial itu lebih dari sekedar ekonomi yang dipahami secara klasik. Bicara financial, anda harus pahami itu jantung bisnis. Ada tiga unsur yang menopang kekuatan financial. Pertama adalah logistik, urat nadi ekonomi. Tidak ada satupun perdagangan bisa terlaksana tanpa dukungan logistik. AS lead soal ini. Walau pelabuhan dan bandara dimiliki negara lain, namun tidak ada satupun kapal laut bisa mengarungi samudera dan pesawat bisa terbang  tanpa dukungan insurance. Sampai kini 2/3 asuransi dunia dikuasai AS. 


Kedua. Kalau bicara financial maka juga bicara clearing. Maklum mata uang fiat tidak ada collateral. Yang jadi collateral adalah system clearing. Saat sekarang 2/3 negara di dunia clearing Vostro dan nostro dikendalikan AS. Walau China dan Rusia tidak lagi sepenuhnya menggunakan cadev USD. Namun 50% investasi di China dan Rusia berasal dari PMA, dan semua itu bermata uang USD. Karena hanya USD yang likuid pasar uangnya dan menjadi financial resource bagi semua investor institusi.


Ketiga. Keberadaan USD sebagai mata uang dunia adalah bagian dari sistem kapitalisme yang sudah berakar sejak awal AS memenangkan perang dunia ke dua. Perhatikan, paska perang dunia kedua, AS memberikan utang dalam program rekonstruksi  ( baca dech tentang Marshall Plan) kepada Eropa  dan Jepang, korea, juga kemudian Taiwan. Suka tidak suka negara tersebut menjadi satelit dan hub perputaran USD. Dan mereka kini adalah negara maju berkat dukungan financial resource AS.


Kemudian berlanjut dalam perang dingin dengan USSR. AS memberikan utang kepada negara anti komunis. Sekian dekade membuat USD dicetak diluar batas. Terjadi bubble. Dan karena itu 2/3 negara di dunia terjebak dengan debt trap, yang bagaimanapun harus tetap gunakan USD sebagai Cadev. Hidup mati mereka tergantung kepada kebijakan AS. Walau China tidak termasuk korban debt trap, tetapi semua mitra dagang China kena debt Trap. Tanpa mitra dagang dengan negara lain, China mati. Dampaknya kini  China ekonominya melambat dan AS yang terjebak inflasi. 


Sampai disini paham ya..


Saat kini dunia krisis dan bahkan beberapa negara masuk pasien IMF. Ini bukan soal AS sebagai negara. Tetapi ini berkaitan isi kepala elite financial global, yang kebetulan jadikan AS sebagai cangkang. Mereka sedang melakukan economy adjustment global. Mengubah lanskap geopolitik dan geostrategis yang mengeliminasi batas nasionalisme, menjadi masyarakat transnasional. Dengan kekuatan logistik, clearing, money market, mereka sedang mengarahkan ekonomi kepada platform borderless terhadap nasionalisme. Mereka  ingin menguasai negara di dunia dengan mengontrol regulasi apa yang harus dijalankan untuk agenda global mereka. Ini sebagai koreksi dari liberalisme pasar selama ini yang menguntungkan China. 


Ini tidak main main. Hampir semua pemain hedge fund memerintahkan proxy nya untuk melepas asset di bursa. Warren Buffet saja melepas portfolio andalannya sebesar USD 150 miliar dan kepit uang kontan. Begitu juga dengan Black Rock dan lain lain. Likuiditas ketat, financial resource tersendat menyalurkan ke jantung ekonomi. Negara negara yang lemah ditempatkan pada posisi “surrender or die. Dan bagi negara yang masih agak kuat masuk dalam perangkap debt diplomate, akhirnya NATO  ( no alternative to objection). Good bye nasionalisme ! seperti kata Jokowi  kepada Diah Pitaloka “ Ideologi tidak penting.” Di Indonesia ideologi Marhaen hanya dapat suara 16% dalam Pemilu. Kalah dengan money politik yang menjadi ideologi mayoritas negeri ini.



Tuesday, May 14, 2024

Kado untuk Prabowo...

 


Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan PDB per kapita di Indonesia per akhir 2023 mencapai PDB per kapita mencapai US$4.919,7 atau sekitar Rp 79,06 juta per tahun (US$1= Rp 16.070). Bila dirata-rata dalam sebulan maka penghasilannya mencapai Rp 6,6 juta per bulan.


PDB per kapita (US$) 



Ini kado buat Prabowo yang akan mengawali kekuasaannya pada tahun 2024. Mengapa saya sebut kado? karena PDB kita akan tembus USD 5000 per kapita. Kita sudah masuk sebagai negara berpenghasilan menengah atas. Bukan lagi negara berkembang atau negara miskin. Kita sudah berada di zona negara seperti Singapura.  Kalau anda kepala keluarga, punya anak dua dan istri. Maka kalau penghasilan anda dibawah Rp. 26,4 juta ( 6,6x4) sebulan. Jangan buru buru bilang data BPS itu salah. Karena PDB itu menghitung secara rata rata, yaitu orang super kaya dan orang super miskin dimasukan dalam keranjangan hitungan. Jadi jangan baper.

Dalam Global Wealth Report 2018 yang dirilis Credit Suisse menunjukkan bahwa 1% orang terkaya di Indonesia menguasai 46,6% total kekayaan penduduk dewasa di tanah air. Sementara 10% orang terkaya menguasai 75,3% total kekayaan penduduk. Siapa saja mereka itu. Data Forbes, harta Phang Djun Pe sebesar Rp 677 triliun triliun. Harta dari keluarga Oei Wie Gwan Rp. 744 triliun. Low Tuck Kwong yang hartanya mencapai Rp 421 triliun. Keluarga   Oei Ek Tjhong sebesar Rp. 167 triliun. Keluarga Liem Sioe Liong, Rp. 170 triliun, dan lain lain. Singkatnya selama setahun saja harta mereka meningkat Rp.1.116 triliun. Jadi kalau anda bertambah miskin, mereka bertambah kaya. Jangan baper !


Sekali lagi jangan baper. Kalau faktanya pembangunan dan SDA yang besar itu hanya untuk segelintir orang. Ini bukan soal ketidak adilan. Hidup memang tidak adil. Kecuali di akhirat. Mereka yang kaya itu adalah juga rakyat Indonesia.  Pemerintah sayang kepada semua rakyat. Yang kaya dapat konsesi bisnis. Yang miskin dapat bansos dan subsidi. Hanya saja mereka yang kaya punya etos kewirausahaan yang kuat, network dalam dan luar negri yang luas, mereka menjadi aset negara yang melontarkan Indonesia ke dalam zona negara berpenghasilan menengah atas. 

Bagaimana sikap Prabowo saat menerima kado terindah ini? Apakah dia menyadari  fenomena dan realitas ekonomi negara selama ini ? Apakah dia akan melaksanakan ajaran Soekarno untuk mengamankan kekayaan Indonesia. Untuk kemakmuran bagi semua. Atau tetap melanjutkan mendukung kekayaan bagi segelintir orang. Dan melanjutkan program yang miskin  dapat Bansos, subsidi, MSG, upah UMR. Kita tidak tahu pasti.Sekali lagi, jangan baper! Nikmati saja. Ntar mati masuk sorga.